Mengatasi Masalah Bisnis

Selama menjalankan bisnis sehari-hari, hanya satu hal yang dapat diharapkan. Itu adalah bahwa masalah bagaimana akan muncul. Beberapa bisnis menganggap manajer individu bertanggung jawab untuk menyelesaikan masalah. Lainnya mengatasi masalah melalui tim manajer yang selaras baik secara organisasional atau fungsional dengan masalah tersebut. Namun bisnis lain dengan sengaja atau tidak sengaja mengabaikan masalah sampai masalah tersebut begitu berdampak pada hasil bisnis sehingga harus ditangani dengan cara tertentu. Yang terakhir Hukum Bisnis Untuk Bisnis Kecil biasanya membutuhkan sumber daya tambahan karena sifat krisis dari masalah. Dalam masalah bisnis yang diberikan, harus ada metodologi yang konsisten untuk mengatasi masalah yang muncul. Tujuan dari dokumen ini adalah untuk meringkas salah satu yang paling efektif adalah untuk mengidentifikasi, mengatasi dan menyelesaikan masalah bisnis.

Mengidentifikasi masalah bisnis.

Salah satu tantangan terbesar dalam bisnis Jasa Pembuatan Kontrak Kerja Bisnis di Jakarta adalah memisahkan masalah dari berbagai masalah sehari-hari, tantangan, tekanan persaingan, dan perubahan. Banyak jika tidak sebagian besar dari ini adalah bagian dari sehari-hari dan harus ditangani oleh manajer individu dengan akuntabilitas fungsional atau organisasi di daerah di mana mereka muncul. Ini bukan untuk meminimalkan pentingnya ini. Hanya saja mereka harus ditindaklanjuti oleh individu yang memiliki akuntabilitas dan tanggung jawab di mana mereka muncul. Ada masalah bisnis lain yang melampaui tanggung jawab manajer individu. Beberapa karakteristik mereka adalah:

– Mereka memengaruhi pendapatan tertinggi terhadap rencana bisnis

– Mereka berdampak pada biaya dan/atau pengeluaran terhadap rencana bisnis

– Mereka memengaruhi pangsa pasar terhadap apa yang ditargetkan dalam rencana bisnis

– Mereka memengaruhi kepuasan pelanggan terhadap ukuran yang ada

– Mereka memengaruhi retensi dan/atau kepuasan karyawan terhadap ukuran yang ada

Meskipun mungkin ada masalah bisnis di luar ini yang perlu ditangani oleh tim dan proses yang diuraikan di bawah ini, ini adalah indikator utama secara eksternal dan internal untuk keberhasilan bisnis apa pun. Setiap penyimpangan dalam salah satu tindakan ini terhadap rencana bisnis atau metrik internal lainnya adalah kandidat untuk tindakan oleh tim tindakan lintas fungsional dan/atau lintas organisasi.

Langkah 1: IDENTIFIKASI MASALAH DALAM BAHASA YANG JELAS DAN RINGKAS

Tim untuk menyelesaikan masalah

Sekarang masalah telah diidentifikasi dan didokumentasikan dalam bahasa yang jelas dan ringkas, langkah selanjutnya adalah siapa yang dapat mengatasi masalah tersebut. Singkat dari Ketua atau CEO, siapa pemilik bisnis untuk hasil atau pencapaian hasil bisnis yang berkomitmen? Ini perlu didefinisikan dengan jelas dalam organisasi di tingkat fungsional dan organisasi. Setelah individu itu diidentifikasi, dia harus diberdayakan oleh seorang pemimpin senior (idealnya CEO) untuk memiliki dan menyelesaikan masalah. Bersamaan dengan ini, piagam untuk membentuk tim aksi untuk mengatasi masalah hingga resolusi. CEO (atau eksekutif senior lainnya) harus jelas tentang kerangka waktu untuk bertindak. Pemilik masalah selanjutnya harus menjangkau di dalam dan di luar organisasi mereka untuk membentuk tim guna mengatasi dan menyelesaikan masalah. Meskipun tim ini dapat mencakup anggota organisasi seperti Keuangan, Pemasaran, Penjualan, Operasi, Penelitian dan Pengembangan dan Sumber Daya Manusia, komposisinya harus spesifik untuk masalah dan tidak mencakup lebih dari satu peserta per organisasi atau area fungsional. Anggota tim aksi perlu berkomitmen pada proyek melalui kepemimpinan mereka dan berkomitmen pada jumlah waktu kerja dan durasi proyek yang telah disepakati sebelumnya. Meskipun ini dapat berubah pada titik-titik selama proyek, mereka harus dikomunikasikan di depan.

Langkah 2: KEMBANGKAN TIM YANG BERDAYA UNTUK MENYELESAIKAN MASALAH

Pertemuan Awal

Tim aksi harus mengadakan pertemuan awal untuk beberapa tujuan. Pertama itu harus berfungsi untuk mengkomunikasikan masalah kepada semua peserta. Kedua, ini harus menjadi kesempatan bagi semua anggota tim aksi untuk mengenal satu sama lain. Ketiga, timeline, ekspektasi, dan peran harus digariskan dengan jelas pada pertemuan awal. Akhirnya, tugas pencarian fakta khusus harus dibuat selama pertemuan awal bersama dengan kerangka waktu untuk melaporkan informasi dari pencarian fakta. Lebih banyak informasi lebih baik. Sementara naluri bisnis itu penting, fakta berfungsi untuk menghilangkan emosi dari latihan. Apakah individu atau tim kecil, tugas yang jelas harus dibuat dengan harapan bagaimana informasi harus diringkas atau disajikan kepada tim aksi dan kapan. Idealnya,

Langkah 3: LAKUKAN PR ANDA

Pertemuan Tim Aksi Kedua

Tim aksi harus bekerja dalam kerangka waktu yang terkompresi agar menjadi yang paling efektif. Dalam waktu singkat setelah pertemuan tim tindakan awal dan penyelesaian penelitian yang ditugaskan, tim harus berkumpul kembali, dalam lingkungan di mana mereka tidak dapat diganggu oleh masalah normal sehari-hari. Ini harus didelegasikan atau ditugaskan sementara selama pertemuan tim tindakan untuk memungkinkan fokus penuh pada tugas yang ada. Rapat tim aksi harus disusun sebagai berikut:

– Penyajian kembali masalah bisnis

– Tinjauan arahan dari CEO termasuk kerangka waktu untuk resolusi

– Presentasi yang tajam oleh masing-masing individu atau tim tentang topik penelitian mereka

– Boarding (Post Its atau flip chart besar) penyebab masalah, tindakan untuk mengatasi masalah, efek lain dari tindakan tersebut dan ide dan masalah yang baik tetapi tidak terkait dengan masalah yang dihadapi harus dipasang di “tempat parkir”

– Beri suara pada masalah dan tindakan untuk mengidentifikasi tiga teratas masing-masing

– Tetapkan tim untuk mempresentasikan setiap masalah dan tim untuk mempresentasikan setiap tindakan

Langkah 4: KLARIFIKASI TIGA MASALAH TERATAS DAN TIGA TINDAKAN TERKAIT TERATAS

Pertemuan Tim Aksi Ketiga

Tim aksi harus berkumpul kembali untuk mempresentasikan tiga isu teratas dan tiga aksi teratas terkait. Ini bisa menjadi hari berikutnya atau minggu depan. Tidak boleh lebih dari dua minggu setelah pertemuan Tim Tindakan Kedua. Pertemuan tim aksi ketiga harus disusun sebagai berikut:

– Tinjauan masalah bisnis dan kerangka waktu untuk penyelesaian

– Presentasi yang tajam oleh masing-masing sub tim tentang masalah teratas mereka (satu dari tiga) dan tindakan terkait (satu dari tiga)

– Di akhir setiap pertanyaan harus ada periode tanya jawab yang ketat. Poin-poin tersebut harus ditempel di flip chart

– Ketika diskusi tentang ketiga isu dan aksi telah selesai dan didokumentasikan, mereka harus menjadi pemungutan suara di antara semua peserta dari isu dan aksi yang dominan.

– Isu dan tindakan yang dominan harus didokumentasikan untuk memastikan kejelasan di antara semua peserta

– Setiap peserta harus berbicara tentang peran mereka dalam menangani masalah tersebut; ini tidak boleh dibatasi oleh sumber daya, anggaran, atau pertentangan organisasi

– Masalah dan tindakan yang disepakati termasuk peran organisasi dan fungsional langkah pertama harus didokumentasikan dan ditinjau bersama seluruh tim tindakan

– Target untuk mempresentasikan masalah tim tindakan, tindakan dan akuntabilitas kepada CEO atau pemimpin bisnis senior kemudian harus dijadwalkan

Langkah 5: SELURUHKAN PADA SATU MASALAH, TINDAKAN TUNGGAL, PEMILIK FUNGSIONAL

Hadir, Tutup dan Bertindak

Masalah yang disepakati, tindakan dan pemilik dengan akuntabilitas dan kerangka waktu selanjutnya harus dipresentasikan kepada CEO atau pemimpin bisnis senior. Jika pemimpin bisnis senior setuju dengan rekomendasi tim aksi, langkah selanjutnya adalah mengimplementasikan rencana aksi dengan tujuan, pemilik, dan kerangka waktu (metrik) tertentu. Jika pemimpin bisnis senior tidak setuju dengan rekomendasi tim tindakan, tim tindakan harus kembali dan melakukan penelitian tambahan dan mengikuti langkah selanjutnya atau jika penelitian tambahan tidak diperlukan maka tim harus kembali ke langkah 3.

Langkah 6: BERTINDAK, MENGUKUR, BENAR, BERTINDAK, MENGUKUR, BENAR

Selama pelaksanaan rencana tindakan, fungsi individu dan organisasi harus melakukan peran, tindakan dan dalam kerangka waktu yang diberikan oleh tim tindakan kepada dan sebagaimana disetujui oleh CEO atau pemimpin bisnis senior. Tim aksi tidak memiliki ini, mereka harus dimiliki oleh fungsi dan organisasi sebagai bagian dari bisnis sehari-hari. Jika tidak, itu akan dilihat sebagai masalah tim tindakan dan bukan masalah bisnis. Kerangka waktu, metrik, dan pembacaan kepada CEO atau eksekutif senior oleh pemilik bisnis secara keseluruhan sangat penting untuk menyelesaikan masalah bisnis.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *